Selasa, 25 Juni 2013

cerpen: nous somes un


Haiiii...... aku disuruh bikin cerpen nih sama guru bahasa Indonesiaku, untuk menilai cerpen ini bagus/ tidak, tolong baca dan kasih komentar ya!!! 
Note : do not copy!! Aku capek mikir dan nge-tik nya woyy
-        Nous Sommes Un  -
Oleh Deasy Lucyana


Alarm berbunyi, aku bergegas ke kamar mandi dan bersiap pergi ke sekolah. Aku berangkat ke sekolah tidak sendiri, pagi ini Rikha memintaku untuk menjemputnya. Rikha adalah temanku sejak SMP, kita menjadi sahabat karena sering berbagi PR.
Seperti biasa, sesampainya di sekolah aku dan rikha tidak langsung ke kelas. Kita biasa berbelok ke kantin untuk sarapan. Namun, saat  itu perut kita belum beruntung, kantinnya penuh sesak oleh atlet bola voli.
“ lo, kok penuh gini? ” tanya Rikha
“ Anak voli coy! ” jawabku
Kebetulan saat itu sekolahku menjadi tuan rumah pekan pertandingan bola voli tingkat kabupaten.
“ Oh iya, di depan kan ada tukang bubur ya? ”
“ Hah? Eyang Subur? ” tanya Rikha
“ Tukang bubur! ” seruku
“ Ngapain kumur-kumur? ” tanya Rikha lagi.
Akhirnya aku membuang permen karet yang sedang aku kunyah dan mengatakan lagi kalimat itu  kepada Rikha.
“ Di depan ada tukang bubur ya? ”
“ Iya, terus? ”
“ Ya kita sarapan bubur! ”
  Ide bagus! Ayo ”
            Kita berlari ke luar sekolah, namun
“ Priiiiit.... stop! Kalian mau kemana? “ tanya Pak Satpam
“ Mau beli bubur pak! “ jawab Rikha
“ Buka gerbangnya dong pak! “
“ Tapi setelah beli bubur langsung kembali ya! “
“ Ya ampun pak, masa gak percaya sama kita? “
Akhirnya pak Satpam membukakan gerbang

            Setelah membeli bubur, aku dan Rikha kembali ke sekolah. Karena sekolah kita menjadi tuan rumah pekan pertandingan bola voli tingkat kabupaten, jadi kita tidak belajar selama satu minggu. Aku dan Rikha akhirnya pergi ke beranda muka untuk duduk-duduk santai menonton pertandingan itu.
Kebetulan, Rikha mengajak teman sekelasnya yang bernama Mamah.
“ Di, ini temanku namanya Mamah “
Aku hanya tersenyum dan berbisik pada Rikha
“ Mamah itu nama asli atau nama panggilan? “ tanyaku
“ Asli “
“ Kok aneh? “
I don’t know
Setelah cukup lama berbincang, aku, Rikha, dan Mamah memutuskan untuk mendaftar kursus bahasa Inggris.
            Pulang sekolah, kita pergi ke tempat kursus untuk mendaftarkan diri. Akhirnya kita diterima dan langsung diperbolehkan mengikuti KBM.
“ Kalian dapat mulai kursus sekarang juga! “
“ Terimakasih kak! “
“ Tapi kalian harus mempekenalkan diri terlebih dahulu ke teman baru kalian! “
“ Siap! “
Kita bertiga memperkenalkan diri kepada lebih dari 15 siswa disana. Awalnya kita agak sulit untuk beradaptasi dengan mereka, namun lama-kelamaan kita dapat menyesuaikan diri dengan suasana humor di ruang itu.
Samsul dan Solihin, mereka teman baruku disana, jiwa humornya sebanding dengan komedian Sule. Sampai-sampai kita tak henti tertawa jika melihat mereka melucu.
            Saat istirahat, kita bertiga diajak oleh Nandina untuk duduk bergabung bersama mereka yang sedang bermain tebak-tebakan.
“ Hey, telor apa yang kalo diinjak gak pecah? “ tanya Samsul
“ Telor dinosaurus “ jawabku
“ Salah “
“ Telortoar “ Jawab Nandina
“ Masih salah “
“ Lah? Apa dong? “ tanya Wardi
“ Telor goreng! “
“ Kok aneh? “ tanya Mamah heran
“ Ya gimana mau pecah, telor goreng kan gak ada cangkangnya! “
“ Bagus ya! Ketipu ane! “ keluh Rikha.
Lalu Solihin memberi pertanyaan
“ Tikus apa yang kakinya dua? “
“ Tikus pincang! “ jawab Mamah
“ Salah “
“ Hetikus endang “ jawab Samsul
“ Apaan coba hetikus endang? “ tanyaku
“ Itu, vocalist Gun And Rosses! “ Jawab Samsul
“ Iye dah iye, terserah kamu aje dah Sul! “ jawabku
“ Salah! “ ujar Solihin
“ Lah, apa dong? “ tanya Nandina
“ Mickey Mouse “
“ Ya ampun! Kok aneh? “ tanya Wardi
“ Kamu gak pernah nonton TV ya War? Mickey Mouse kan sejak ane lahir kakinya emang ada dua! Hahaha “ jawab Solihin puas
Lalu Solihin kembali memberikan pertanyaan
“ Bebek apa yang kakinya dua? “ ujarnya
“ Donald Duck! “ jawabku lantang
“ Eh, bukan Di! “ potong Rikha
“ Bebek kan kakinya emang dua Mudya!” jawab Solihin
“ Tuh kan Di, kamu ketipu! “ujar Rikha.
            Sejak saat itulah kami bertujuh menjadi sahabat. Tutor kursus kami menamai kami dengan nama “ The Monthurs “ yang mempunyai makna hari Senin dan Kamis. Nama itu diambil tidak sembarangan, karena hari Senin dan Kamis adalah jadwal kami kursus.
            Pagi pun datang kembali, aku harus segera berangkat ke sekolah karena hari ini adalah babak final sekaligus upacara penutupan pekan pertandingan bola voli di sekolahku.
Seperti hari-hari sebelumnya, aku, Rikha, Mamah, dan Nandina duduk di beranda muka.
“ Hey, aku mau beli minum dulu ya! “ ujar Rikha
Setelah beberapa lama, Rikha pun berlari menghampiri kami dengan nafas terengah-engah
“ Huh.. huh.. huh..”
“ Kamu kenapa? “ tanya Nandina
“ Atsma kamu kambuh? “ tanya Mamah
“ Enggak kok “
“ Kamu abis liat apa? “ tanyaku
“ Aku liat anak voli yang wajahnya mengalihkan duniaku “
“ Siapa ? “
“ Sepertinya anak 61 “
“ Liat yuk! “ ajak Nandina
“ Ayo ayo!” Jawab Rikha semangat
Kita berlari menuju kantin untuk melihat siapakah pria yang Rikha maksud. Setelah Rikha menunjukkannya kepada kita, memoriku terasa di refresh, orang itu seperti ada didalam kehidupanku yang dulu saat aku masih sekolah di SD  di daerah Bandung namun aku lupa siapa dia dan mungkin dia bukanlah teman kecilku semasa di Bandung.
“ Hey Mah! “ ujar pria itu
“ Hey Alvin! “ jawab Mamah
Kemudian Rikha berbisik kepada Mamah
“ Kamu kenal dia? “
“ Iya, dia Alvin. Teman lamaku di SMP “
            Alvin menghampiri kita dan mengajak kita berjabat tangan.
“ Kamu sekolah di 61 Vin? “
“ Iya, alhamdulillah banget kita bisa ketemu disini “
“ Iya, kamu atlet voli Vin? “ tanya Mamah penasaran
“ Iya! “ jawabnya meyakinkan
“ Eh iya, perkenalkan ini temanku Nandina, Rikha, dan Mudya. mereka temanku disini “
“ Hay, namaku Alvin “
Rikha tak henti-hentinya meyubit lenganku sambil terus tersenyum.
Alvin pun meminta Izin kepada kita untuk bersiap bertanding.
“ Eh, aku mau siap-siap bertanding setelah ini, dukung ya! “
“ Oh, tentu! “ jawab Rikha semangat
            Pertandingan pun dimulai, Alvin terlihat lincah dalam memantulkan bola. Tak jarang dia mencetak score lewat smash-nya yang menukik tajam.
Setelah petandingan selesai, Rikha meminta Mamah untuk meminta nomor telpon Alvin. Namun alvin enggan untuk memberinya.
“ Lagi pula twitter-ku masih aktif, jadi kita bisa contact lewat twitter “
“ Tapi ini bukan buat aku, ini buat Rikha “ jawab Mamah
“ Nanti ya, aku masih lelah “ tolaknya.
Senyum Rikha seketika lenyap, aku, Mamah, dan Nandina mencoba menenangkannya
“ Sudahlah Kha, jangan putus asa! “ ujarku
“ Lebih baik kita pegi ke tempat kursus, hari ini kan ada jadwal kursus! ” ajak Nandina
“ Tapi aku masih mau melihat Alvin sebelum dian pulang ke kotanya “ jawabnya
“ Masih ada lain waktu, kamu dapat menghubunginya di twitter “ bujuk Mamah
“ Yasudah “
Kita pun pergi ke tempat kursus, disana Samsul, Wardi, Solihin, dan yang lainnya sudah menunggu. Akhirnya kita memulai kusus hari itu.
Saat istirahat, kita duduk-duduk santai sambil tebak-tebakkan,  namun Samsul mengacaukannya hari itu.
“ Woy anak cewek,  ada yang nyari. Namanya Alvin “
Rikha sangat terkejut dan merasa senang
“ Mungkin dia ingin memberikan nomor telponnya kepadamu Kha! “ ujarku
Rikha tersipu malu mendengarnya.
 Alvin datang menghampiri kita yang sedang duduk. Dia tiba-tiba menarik tanganku dan mengajakku naik kedalam mobilnya tanpa basa- basi.
“ Aku mau dibawa kemana? ”
“ Tunggu, sebentar lagi sampai “
“ Sebenarnya ini skenario apa? “
“ Ini bukan skenario “
            Akhirnya kita sampai di sebuah toko mainan yang didalamnya terdapat banyak robot dan boneka karakter kartun kesukaanku sejak aku SD.
“ Kamu suka kan? “
“ Kenapa kamu tau aku suka karakter ini? “
“ Kamu mau? Ambil saja! Nanti aku yang bayar! “
“ Thanks “
Aku terus menatapi satu robot yang dulu aku pernah miliki, namun robot itu dirusak oleh Al, teman bermainku saat SD di Bandung. Sampai sekarang aku tak sanggup membeli yang baru. Aku harus menyisihkan uang jajanku selama 3 bulan untuk dapat membawanya pulang. Robot itu bernama Buzz Lightyear, dia adalah salahsatu karakter dari kartun kesukaanku. Dia adalah Space Ranger penyelamat antariksa. Robot itu dapat mengeluarkan bunyi “ To infinity and beyond “, memancarkan sinar laser, membentangkan sayap tersembunyi-nya, dan membuka helm luar angkasanya. Pantas saja harganya sangat mahal.
“ Kamu mau robot Buzz Lightyear ini? “
“ tapi robot ini mahal “
“ tak apa, ambil saja. Aku yang bayar “
“ ta..tapi “
“ Ambillah Ya! “
“ Tadi kamu panggil aku Ya? Itu kan panggilan semasa aku kecil. Kenapa kamu tau? “
“ Ambil saja robot itu, anggap saja itu ganti robot kamu yang dulu aku rusak “ jawabnya
“ Loh? Kamu? Kamu Al? “
“ Iya, Alvin Al Ghazali “
“ Ya ampul Al, kamu kenapa gak bilang dari tadi? wajah kamu beda banget dari
   yang dulu, aku sampai tidak mengenalimu “
“ Tambah ganteng ya? “
“ Tapi PD-mu tetap sama Al! Hahaha”
“ Sudah, ambil robot itu! “
“ Beneran ya, nanti jangan kamu rusak lagi kayak dulu! Haha “
“ Iya “
Alvin pun membelikanku robot Buzz Lightyear idamanku.
Ternyata Alvin adalah teman kecilku saat SD di Bandung, lalu kami terpisah karena dia melanjutkan SMP di Jakarta.
Setelah dari toko mainan itu, Alvin mengantarkanku ke tempat kursus. Dijalan dia bercerita, minggu depan dia akan pindah sekolah lagi, mengikuti orangtuanya ke Makassar. Ayahnya memang seorang tentara yang sering ditugaskan bepindah kota. Terpaksa Alvin pun menjadi sering berpindah sekolah.

“ Anggap saja Buzz Lightyear tadi sebagai ganti Buzz Lightyearmu yang dulu aku rusak dan sebagai kado perpisahan kita, karena minggu depan aku akan pindah ke Makassar untuk ikut dengan orangtuaku yang ditugaskan disana “
“ Terimakasih banyak ya Al, nanti kalau kamu sudah di Makassar, kita jangan lost contact seperti dulu lagi ya!” pesanku
“ Siap Sheriff Woody! Buzz akan melaksanakan perintahmu menuju tak terbatas dan melampauinya! “
“ Selamat tinggal Space Ranger Al! “
Akhirnya aku sampai di tempat kursus, Rikha tiba- tiba menghampiriku dan langsung mencaciku.
“ Ada hubungan apa kamu sama Alvin? Dasar teman makan teman kamu Di! Aku gak nyangka kamu seperti ini! “
“ Ta.. tapi Rik “
“ sudahlah, kamu jangan menyangkal, sudah jelas aku suka pada Alvin sejak pandangan pertama, tapi kamu merebutnya! “
“ Rikha, sudah! Dengarkan dulu penjelasan Mudya! “ tegur Mamah
“ tak ada yang perlu dijelaskan lagi!”
“ maafkan aku Kha, tadi kamu lihat sendiri kan Alvin yang menarikku!”
“ sudahlah, kamu sudah terlanjur menjadi seorang penikung! “
“ dengarkan dulu aku, Alvin ternyata adalah teman lamaku semasa aku SD di Bandung, dia mengajakku ke toko hadiah untuk mengganti Buzz Lightyearku yang dulu dirusak olehnya”
“ kenapa Alvin baru menggantinya sekarang?”
“ karena dia keburu pindah sekolah ke Jakarta sehingga kita lost contact, dan setelah bertahun-tahun sekarang aku baru bertemu dengannya lagi. Aku dan Alvin adalah sahabat kecil Kha. Bukan apa-apa, jadi maafkan aku ya!”
“ maafkan aku juga Di, aku terlalu mudah menyimpulkan sesuatu “
“ kita tetap berteman kan? “ tanyaku
“ tentu”
Selain persahabatanku dan Al kembali bertemu lagi hari itu, persahabatanku dengan The Monthurs pun membaik pada hari itu. Pada akhirnya “nous sommes un”.
-T A M A T-





Nah,, gimana tanggapannya?? Kasih tanggapan yang membangun ya!!.....
See you babaaayyyy




Tidak ada komentar:

Posting Komentar